Iklan

TIGA TUNTUTAN KARTU KUNING MINUS DUA

Posted by Gerakan Rakyat on Minggu, 04 Februari 2018


GERAKAN RAKYAT - Zaadit Taqwa memang bukan politisi. Dia cuma mahasiswa yang ingin menyampaikan aspirasinya kepada pemerintah. Kartu kuning berisi tiga tuntutan kartu kuning (Tritukarning ) yang diusungnya, dua diantaranya bukan hal baru, soal gizi buruk suku Asmat, dan soal penjabat gubernur dari Polri, sudah dibikin rame di media dan trend pemberitaannya sudah mulai agak meredup.

Keberaniannya menyampaikan aspirasi dengan cara yang tidak lazim di tengah melempemnya aksi mahasiswa, menuai pujian dan kecaman. Tapi Zaadit berhadapan dengan kekuatan pabrik opini yang dengan mudah mematahkan tuntutan itu dan patahannya dilemparkan ke wajah Zaadit.

Dari tiga tuntutan Zaadit, dipilihlah satu isu yang bisa bikin Zaadit bukan hanya tidak berkutik, tapi juga terjebak dalam perangkap opini itu. Isu gizi buruk suku Asmat dipilih untuk menampar balik Zaadit. Pemerintah bukannya menjawab apa yang telah dilakukan pemerintah untuk menangani gizi buruk suku Asmat, tapi menantang Zaadit untuk datang ke suku Asmat. Tantangan itu diamini oleh bala tentara pemerintah di medsos. Dan yang paling telak, datang dari wilayah yang dibela oleh Zaadit, yang ikutan menampar Zaadit.

Zaadit terjebak. Dalam pernyataannya dia mengaku sebelum pemerintah mengajaknya ke pedalaman suku Asmat, dia dan rekan-rekan memang sudah berniat mendatangi suku Asmat, masih dalam tahap proses pengumpulan dana. Nah, nyambung deh. Soal dana mah pemerintah bakal siap seratus persen.

Ya, bagus-bagus saja sih kalau misalnya Zaadit dan rekan-rekannya akhirnya bisa menjalankan rencana mulia untuk suku Asmat dibiyayai oleh pemerintah. Cuma ya siap-siap saja perjalananya nanti diiringi tertawaan pabrik opini yang sudah menyiapkan narasi paling lembut sampai paling kasar.

Maka mudah ditebak. Sisa dua tuntutan Zaadit tenggelam ke dasar laut. Sejauh mana pengaruh kartu kuning Zaadit terhadap kebijakan pemerintah soal penjabat gubernur dari Polri? Entahlah.

Satu lagi tuntutan Zaadit soal Permenristekdikti tentang Organisasi Mahasiswa (Ormawa) yang menurut Zaadit akan mengancam kebebasan berorganisasi dan gerakan kritis mahasiswa. Karena isu ini tidak langsung menyentuh kehidupan masyarakat dan berpengaruh dalam kubangan politik, pemerintah anteng-anteng saja. Nggak bakal ada yang nanyain selain Zaadit seorang. Ditambah lagi, mahasiswa yang lain juga anteng-anteng saja.

Seperti apa sih Permenristekdikti sampai masuk dalam aksi nekad Zaadit? Opininya bisa dibaca di link ini.

Sebelum membaca link itu, ini sedikit bocorannya. “Karena seperti yang diketahui bahwa dalam Pasal 12 dan Pasal 13 draft Permenristekdikti secara jelas melarang dan mempersempit ruang gerak mahasiswa untuk menyatakan pendapatnya dalam menyampaikan aspirasi karena seluruh kegiatan mahasiswa harus mendapat persetujuan tertulis Pemimpin Perguruan Tinggi .”

Singkat cerita, pabrik opini berhasil menenggelamkan dua tuntutan Zaadit. Berbeda ketika Ananda Sukarlan juga melakukan aksi nekad seperti seperti Zaadit untuk mempermalukan Gubernur DKI Anies Baswedan. Sukarlan kontan ditenggelamkan gelombang opini dari MCA. Pabrik opini hanya melongo, tidak bisa menolong.

Lalu kemana MCA dalam kasus Zaadit ini? Barangkali karena isu yang dilemparkan Zaadit tidak bersentuhan langsung dengan kepentingan MCA. Atau ada sebab lain. Bisa jadi MCA masih sibuk mengolah isu “sholat Afghanistan,” atau sedang mempersiapkan sesuatu hingga membiarkan Zaadit dipermalukan pabrik opini. Entahlah.

Itulah serunya dunia medsos. Tepuk tangan. (Balya Nur)

Previous
« Prev Post

Related Posts

2/04/2018 11:54:00 PM

0 komentar:

Posting Komentar